Akhirnya … Resep Black Forest Juara (jilid 4 -tamat)

20140322-122736.jpg

Setelah berkutat dengan beberapa resep black forest online, akhirnya aku tertambat pada Chef Kokom, pastry chef nya Horison Bekasi. Dapet resep chocolate fudge yang katanya pasti mantabb banget untuk black forest. Karena doi biasa masak porsi besar, maklum Horison Bekasi kan hotel mice jadi sering banyak event meeting skala besar maka resepnya pun jumboo. Haha aku pake setengah resep pun masih kebanyakan. Akhirnya aku pangkas lagi dr resep aslinya jadi 1/6 bagian.

Biar heroik ini gambar tulisan tangannya waktu aku todong di pastry kitchen. Bercak2 coklat itu adalah hasil perbuatanku saat bikin ganache dan nyiprat ke contekan.

20140322-123544.jpg

Ini resep yang telah aku sesuaikan:

Bahan coklat fudge:
100 gr tepung terigu
60 gr unsalted butter
125 gula pasir/halus
2 telur + 1 kuning telur (aku tambahin kuning telur biar lebih lembut, bisa skip kalau mau patuh pada resep hehe aku mau coba ah tanpa tambahan kuning)
40 gr coklat bubuk kualitas bagus (aku pakai bensdrop)
1 sdt baking powder
125 cc susu segar (aku pakai diamond)
1/2 sdt garam
1/2 sdt vanilla extract

Bahan olesan:
1. Selai dark cherry atau bisa membuat sendiri dari cherry kaleng (pilih yang sour ya). Belah cherry jadi 2 bagian. Rebus cherry + airnya tambahkan gula dan setelah mendidih tambahkan tepung maizena (1sdm maizena + 1 sdm air aduk hingga rata)
2. Air dari cherry kaleng (bisa skip jika tidak ada)
3. Whip cream

Bahan olesan + topping:
1. Whipcream 250 ml mixer sampai mengental. Aku pakai vivo topping ace rekomendasi dari chef kokom. Tidak perlu tambah gula sudah manis. Untuk topping kokoh, dan rasanya endess gak terlalu manis.
2. Darck cooking chocolate, potong2 sesuai selera
3. Cherry merah bertangkai

Note:
Make sure untuk selalu menggunakan coklat bubuk kualitas bagus. Jangan sampai menyesal setelah cake nya jadi. Di jilid 1, aku pakai merek windmolen karena yang di dapur adanya itu. Nyeseel karena hasilnya warnanya kurang pekat/hitam dan rasanya pun gak nyoklat. Buatku paling bagus berdasarkan pengalaman bensdrop, baru van houten minimal kalau gak ada yang lain. Ada juga yang hitam dan wanginya cocok untuk black forest liat di os nya titan baking cuman harganya di bawah bensdrop jadi asumsiku masih enak yang mahal hahaha..

Caranya:

  1. Selalu diamkan butter dan telur dalam suhu ruang sebelum di olah. Telur setidaknya 1 jam sebelumnya, agar bahan bisa mengembang sempurna.
  2. Ayak dan campurkan tepung, coklat bubuk, baking powder, garam
  3. Olesi loyang dengan margarin & tepung, alasi dengan kertas roti dan olesi lagi dengan margarin.
  4. Panaskan oven suhu 190 c
  5. Kocok sampai creamy gula dan butter.
  6. Setelah creamy dan mengembang, masukkan telur satu demi satu. Satu dl dikocok rata baru masukin lagi begitu seterusnya.
  7. Setelah mengembang dan berjejak, masukkan tepung sedikit demi sedikit, selingi dengan susu. Bisa menggunakan mixer kecepatan rendah atau dengan tangan saja.
  8. Adonan telah siap, masukka ke dalam loyang. Panggang menggunakan api bawah 190c kurang lebih 30-40 menit. Atau sampai tusuk gigi bersih jika ditusukkan ke dalam adonan. 5 menit terakhir bisa menggunakan api atas bawah untuk mematangkan bagian atas.
  9. Setelah matang, diamkan dingin! Ini serius harus dingin karena kalau tidak sabar kayak aku yang ada bete cake nya ambrol saat di belah.
  10. Setelah dingin, belah dua. Oles air cherry, whipcream dan selai cherry. Tumpuk. Cover dengan whip cream tambahkan dcc dan chery untuk hiasan.

Cara tersebut di atas adalah teorinya. Aku mengalami kejadian yang menghebohkan dan konyol karena kepanikanku. Karena loyangku bulat diameter 20 cm, tampakna sebetulnya kurang besar untuk resep ini. Jadi udah 30 menit tengahnya masih cair, aku tambahin 10 menit masih cair juga. Aku tambahin lagi masih blm memadat semua. Akhirnya dengan modal nekad seperti di jilid 3 aku keluarkan dan aku congkel2 lah yg masih basah itu, pinggirannya juga biar rata. Dan aku panggang lagi. Mau nangis rasanya.

Nah si congkelan2 itu aku aduk2 sambil cemberut. Akhirnya aku nemu ide untuk di masukkan ke wadah cupcakes dan dipanggang setelah yang di loyang matang.

Akhirnya loyang itu matanglah, karena penasaran dan mood nya udah rusak kayanya haha aku gak sabar untuk membelah cake nya dalam kondisi hangat. Ambrolah dan gak lurus pula kacau balau lah critanya.

Singkat cerita, setelah dingin yang di wadah cupcakes (jadi 6 wadah) aku beri air cherry, selai, whipcream, dcc & cherry. Cakep juga hehe.. Namun karena pas masukin potongan cakenya aku tekan2 (campur emosi kali ya) jadi hasilnya agak padat. Kata temen2 di kantor gitu.

20140322-144724.jpg

Nah, si cake hancur itu akhirnya aku hancurin semua. Kemudian aku susun di wadah aluminium foil. Satu leyer aku lapisin air cherry, whipcream, selai cherry. Aku tumpuk lagi dan aku hias.

20140322-145114.jpg

20140322-145214.jpg

20140322-145239.jpg

Untungnya, meski acak2an bf ini paling sukses kata temen2 kantor.

Pesan moral kisah di atas:
1. Jangan panik kalo cake nya belum matang di tengah. Sabar dan sometimes it takes longer untuk matang. Begitu kata cicik Febby temen kantor.
2. Kalo udah kepepet gak sabar, tarik napas dan wuzaaaaa :))

Sekian ah. Oh ya, komen suami: enak sih tapi (selalu ada tapinya) kok bentuknya gini ya haha

Lily Nurlita Mohamad

Pekerja kantoran yang baru belajar memasak. Setiap kekacauan atau keindahan yang terjadi di dapur saya selalu menjadi hal yang mengasyikkan bagi saya. Tinggal di hiruk-pikuk Jakarta, memasak adalah salah satu momen refreshing yang selalu saya rindukan.

46 thoughts on “Akhirnya … Resep Black Forest Juara (jilid 4 -tamat)

  • August 25, 2014 at 7:27 am
    Permalink

    mbak klu belah kuenya pake apa?bagi pengalamannya dong…mamaku sukanya pake benang…emang lebih rapi sih ketimbang chef2 di tipi2 itu hehe..btw aku coba pancake yg pake buttermilknya….nyummiii beneran mbak…suami n anak2ku suka semua…

    Reply
    • August 25, 2014 at 9:02 am
      Permalink

      Hai Mbak Rini, terima kasih ya sudah mampir. Alhamdulillah..senangnya kalau keluarga suka, semoga bisa menjadi favorit keluarga ya. Untuk membelah cake memang tricky. Saya juga mengalamai compang-campingnya membelah cake dengan pisau bergerigi, maklum masih amatir. Trick yang paling mudah memang seperti yang dilakukan mamanya Mbak Rini, pake benang bisa dilihat disini artikelnya http://cookingasyik.com/2014/05/28/tips-membelah-cake-mudah-diambil-dari-wikihow/
      Beberapa toko online juga menjual pembelah cake ini, bisa coba brosing agar pekerjaan lebih mudah dan rapih.

      Reply
  • November 2, 2014 at 2:28 pm
    Permalink

    Mba lily..itu susunya beneran 125 liter? Apa ga kebanyakan mba? Aku lg mau coba bikin..pas baca resepnya kok ada yg aneh ya…hehehehehehe..apa perasaanku aja ya…

    Reply
    • November 2, 2014 at 2:33 pm
      Permalink

      Salam kenal juga Mbak, makasih sudah mampir ya. Hihi alamak banjir ya. Maksudnya 125 cc Mbak. Makasih ya koreksinya.

      Reply
      • November 2, 2014 at 2:41 pm
        Permalink

        Gpp mba..makasih lo resepnya..yg ini irit telor lg ,jadi makin penasaran pengan bikin ..hahahahahahaha…nnt kl uda jadi bikin aku laporan lg deh…

  • November 2, 2014 at 2:33 pm
    Permalink

    Mba lily..salam kenal ya..aku baru belajar bikin kue..tertarik sama resep mba lily..tp pas aku baca itu susunya pake 125liter,apa ga kebanyakan ya mba?apa aku yg salah ya..hehehehehehe..

    Reply
  • November 21, 2014 at 12:35 pm
    Permalink

    Mba lily….salam kenal mau nanya mba,unsalted butter nya pake merk apa ya mba yg bagus?

    Reply
    • November 21, 2014 at 12:40 pm
      Permalink

      Hai Mbak Aya salam kenal juga, makasih ya sudah mampir. Kalau saya sih lebih sering pake yang mana lebih murah hihi.. Kadang merek Anchor, kadang Elle Vire. Biasanya saya beli di TBK yang 500gr – 1 kg lebih murah dibanding di supermarket.

      Reply
  • December 22, 2014 at 8:05 pm
    Permalink

    Mba, itu kan resep mba di panggang ya… kalo di kukus bisa ngga mba??? Bls ligat yooo… salam kenal…

    Reply
    • December 22, 2014 at 8:25 pm
      Permalink

      Hai hai makasih ya sudah mampir kesini. Iya itu resep untuk dipanggang, belum pernah coba untuk dikukus. Barangkali bisa dengan api kecil ya biar permukaannya tidak bergelombang.

      Reply
      • December 23, 2014 at 5:15 am
        Permalink

        Truuuss…, bener tu mba telurnya cuma pake 2 butir aja..? Biasanya kan kalo kita bikin cake tu yg telurnya aje gile minimal 6. Sorry nih mba aq cerewet, cozz penasarraaaan bertubi tubi dg resep dirimu… hehe…

      • December 23, 2014 at 9:15 am
        Permalink

        Hehe iya 2 butir tambah 1 kuning telur. Resep kan macem2 ada yang pakai banyak telur ada yang tidak. Gapapa lebih baik banyak bertanya daripada sesat di adonan hehe. Selamat mencoba ya.

  • December 23, 2014 at 7:21 pm
    Permalink

    Nanti aq mau coba yg kukus untuk ultah pernikahan yg ke 8 tgl 29 desember ini. Sukses atau gagal nanti aq kasih laporan deh… hehe…

    Reply
  • December 27, 2014 at 11:20 pm
    Permalink

    Haaaaaii… aq balik lg nihh.. dg kondisi blm nyoba resepnya. Rencana bikin tgl 29 ini bertepatan dg si hari H… Yg mau sy tanyakan…, kalau diameter 20cm aja masih kurang besar dg resep ini, jadi tepatnya berapa pasnya diameter loyang bulat untuk resep ini..??? Bls ya buuunn… thx… ^_^

    Reply
  • January 5, 2015 at 5:02 pm
    Permalink

    Hai….Salam kenal, apa butternya bisa diganti dengan wisman? Apa beda wisman dan anchor? Trims..

    Reply
    • January 5, 2015 at 6:46 pm
      Permalink

      Hai Vero, salam kenal juga. Wisman dan Anchor sama-sama butter (terbuat dari lemak susu sapi) hanya beda merek saja. Beberapa sumber tulisan mengatakan kualitas wisman lebih bagus dibanding anchor. Silakan mau menggunakan yang mana sesuai selera. Kalau saya sesuai kantong hihi

      Reply
  • February 26, 2015 at 12:16 pm
    Permalink

    Assalamu’alaikum ..
    Siang mba Lily ..
    Kenapa disitu menggunakan mentega tawar? bukan mentega asin?
    Kira-kira merk Dark cooking chocolate apa yang cocok untuk BF?
    Maaf mba, masih pemula .hhe
    Trims ^^

    Reply
    • February 26, 2015 at 12:24 pm
      Permalink

      Waalaikumsalam Mbak Yan. Sesuai dengan resep yang saya dapatkan menggunakan unsalted butter (mentega tawar) ya Mbak, jadi saya mengikuti resepnya hihihi. Tapi memang kalau menggunakan mentega tawar rasanya lebih gurih.
      Untuk DCC merek kesukaan saya Elmer Ghana kemasan 1 kg, biasanya saya beli di toko bahan kue atau online. Tapi merek lainnya bisa juga Mbak, tinggal nanti dirasakan sendiri merek yang cocok di lidah yang mana hehe.

      Selamat mencoba ya!

      Reply
  • April 24, 2015 at 9:39 am
    Permalink

    Mbk,ini pake loyang 20 cm adonannya penuh gag ya?
    Trus pake loyang persegi atau bulat?
    kalo butter dganti sma minyak sayur atau margarin bisa gag ya?
    Makasi sebelumnya,.hehe

    Reply
    • April 24, 2015 at 9:46 am
      Permalink

      Mbak Ayu, saya pakai loyang bulat diameter 20 cm. Adonannya tidak penuh. Bisa saja digantikan Mbak, tapi hasil dan rasanya kemungkinan akan berbeda ya.

      Reply
  • May 11, 2015 at 11:48 am
    Permalink

    Asli ngakak bacanya…sementara ngecesnya jalan terus… (hiiiii)
    Kayaknya mesti dicoba de….
    Tapi kira-kira… bisa dibuat dlm versi kukus ga yaaa…. ga punya oven atau sejenisnya soalnya.
    Trus mau bikin versi kecil-kecil alias dimasukkan dlm cup.
    atau mbak Lily punya saran, selain kudu beli… he he he he he…
    Kalo pake baking pan, gimana caranya?
    terimakasih

    Reply
    • May 16, 2015 at 1:36 pm
      Permalink

      Hai Mbak Henny, entah kenapa komenmu ini masuk spam jadi baru sempet aku baca. Hehe ati-ati ketawa sendiri tar orang nyangkanya macem-macem loh hihi. Tampaknya aku juga pernah nyoba dikukus Mbak, tapi emang beda sih hasilnya antara panggang dan kukus. Lebih mantap di panggang. Kalo ngukus pake api kecil saja, biar atasnya gak bergelombang. Kalau baking pan aku belum pernah coba Mbak. So sorry gak bisa kasih pendapat
      Semoga membantu ya..

      Reply
  • January 21, 2016 at 6:53 pm
    Permalink

    Hi mba lily, aku amatir nih dlm dunia perbakingan. Tapi langsung eksekusi, dan masih mixerin sampai saat ini aku tulis. Hihi
    Pertanyaan aku, sudah 15menit lebih sejak telur dimasukan. Kok tdk juga kaku berjejak ya mba?pdhl sudah ku tambah sp krn putus asa. Huhuhuuu… salah dimanannya ya mba?

    Reply
    • January 21, 2016 at 6:56 pm
      Permalink

      Aduh mbak eva kasian cup cup. Beberapa hal yang membuat tidak mengembang:
      – telur dingin (abis kluar kulkas) tidak dalam suhu ruang
      – wadahnya ada bekas air/ketetesan air

      Barangkali itu mbak penyebabnya

      Reply
  • January 21, 2016 at 7:48 pm
    Permalink

    Hiks…. gagal total mba aku, telor sih fresh from warung. Hihi
    Dan wadah mixer juga kering fresh from the kardus. Apa mungkin karena butter dan mentega yg belum lembut mengembang ya? Karena gulanya terlalu kasar mungkin, dan terlalu lama mengocok tapi tetap juga itu gula masih ada yg nggerindil(bahasa perancisnya keluar dehh, hihi) sedangkan butternya udah mulai keluar mnyak. Yowis saya nekat nyemplungin telurnya. Jadinya sampai setengah jam tetep ngadat.
    Tapi kok rasanya enak jg loh mba, jd bukan cake sih. Hehe, tapi kayak martabak yg rada padet. Lumayanlah ga kebuang, cuma agak malu sama suami. Hihi.
    Makasih ya mba.

    Reply
    • January 28, 2016 at 11:32 am
      Permalink

      Waaaah.. tapi untungnya masih enak ya hehe. Kalo liat critanya sih tampaknya karena ngocok menteganya kelamaan. Sampai terpisah/pecah antara lemak dan airnya. Sehingga ketika telur dimasukin gak akan ngembang maksimal. Ngocok mentega dan margarinnya agar tercampur saja Mbak.

      Coba lagi lain kali ya… Happy baking!

      Reply
  • March 9, 2016 at 3:55 pm
    Permalink

    Mba mau tanya. Saya baru mau pertama kali bikin kue kaya gini. Untuk coklat padat (topping) pakai apa? Dan caranya bagaimana? Smga bsa bantu ya mba. Hehehw. Salam kenal

    Reply
    • March 16, 2016 at 12:58 pm
      Permalink

      Hai Maria Ulfah. Coklat toppinngnya pakai coklat batangan yang diserut pakai pisau. Jadi caranya coklat block kita letakkan di meja, dan pisau diserutkan ke arah dalam. Hhehehe.. kebayang gak ya.

      Reply
  • May 23, 2016 at 3:26 pm
    Permalink

    haloo mbak aku mau tanya, aku baru bgt belajar baking, terakhir kali bikin cake kasusnya sama kyk mbak, loyang kekecilan 🙁 mbak kalo adonan sdh selesai dibuat itu hrs cepet2 masuk oven atau boleh dibiarin dulu? kepukiran dijadiin 2 loyang, jadi dibagi 2 adonannya biar gk ribet motong sm gk membludak lg :’) tp apadaya oven cuma muat satu loyang :’) ditunggu mbak balesannyaa

    Reply
    • May 23, 2016 at 10:30 pm
      Permalink

      Hai Annisa, kalo pake baking powder yang double acting gak masalah adonan bisa dibiarin dl nunggu mateng yang di oven.

      Reply
  • June 9, 2016 at 3:54 pm
    Permalink

    Assalamu’alaikum… kak buat adonan blackforest nya aku planning pke loyang uluran 27 segi empat. Kira kira butuh adonan berapa ya kak. Terima kasih

    Reply
    • June 10, 2016 at 7:43 am
      Permalink

      Hai Dek Sofi. Aduuh maaf kaka gak bisa bantu nih. Gak ahli juga dalam hal perbandingan adonan dan ukuran loyang.

      Reply
  • September 5, 2016 at 4:28 pm
    Permalink

    Sore Mba Lily. Pas baca blog mba saya lngsung tertarik pngen nyobain resep blackforestnya. Cuma berhubung saya msh pemula, saya agak bingung klo vanila extract ama perisa vanila sama ga mba?Kmrn saya malah beli perisa vanila. Trus klo perisa vanila nya dipake apa rasanya ttp sama ga mba?mksh.

    Reply
    • September 5, 2016 at 4:31 pm
      Permalink

      Hai Mbak Leni. Beda Mbak, extract terbuat dari biji vanilla yg telah dipisahkan dari batangnya. Bisa berbentuk pasta/cair, warnanya cenderung kehitaman.

      Perisa/essence biasanya terbuat dari bahan kimia menyerupai aroma vanilla.

      Tentunya hasilnya lebih bagus dengan extract.

      Semoga membantu.

      Reply
      • September 16, 2016 at 7:55 pm
        Permalink

        Mba, kmrn saya udh buat coklat fudge blackforestnya, Klo dr segi rasa sukses bgt mba hehe.Rasanya emang enak bgt & orang rumah pd suka. Cuma dari tekstur, cake yg saya bikin kurang ngembang. Teksturnya padat & mirip brownis tp tetep empuk & ga keras. Saya pake loyang ukuran 24cm. Yg mau saya tanyakan apa cakenya memang dibikin padet atau saya salah dlm pengocokannya ya mba?Kmrn pas ngocoknya si adonan ga ngembang aja. Pdhl ngocoknya lama. Harusnya pake speed brp mba biar adonannya cpt ngembang?mksh.

      • May 12, 2017 at 9:20 am
        Permalink

        Hai Mbak Leni, betul mbak memang karakternya fudgy/agak tebal tapi empuk bukan seperti sponge cake yang ringan dan mengembang. Memang karakter ini yang saya sukai lebih mantap buat lidah saya. Jadi, tidak ada yang salah dengan proses pembuatan kuenya ya Mbak 🙂

      • December 14, 2016 at 7:19 pm
        Permalink

        salam kenal mba.. 🙂 mba aku tertarik buat nyoba resep.y.. tpi takut gagal klo cara buatnya kyk butter cake gtu.. kira2 bisa g ya klo d bkinnya kyk cara spongecake?

      • January 6, 2017 at 8:09 am
        Permalink

        Hai Mbak Dewi, waah saya belum pernah coba mbak. Kalau dengan resep ini sih takaran untuk modelan butter cake ya. Hehe jangan takut gagal Mbak, justru dari kegagalan kita dapat pelajarannya 😉 Hihi maaf gak membantu ya

  • March 9, 2017 at 1:03 pm
    Permalink

    Mba saya mau tanya… pertama wktu saya coba bkin pake resep ini saya suka banget tekturnya juga lembut mba saya menggunakan margarine blueband…
    Nah setelah berhasil it saya mau coba buat untuk kue ulang tahun dengan butter hanya saja pada saat butter dan gula nya dikocok tidak bsa mengembang creamy gt kebetulan saya pake gula pasir mba… jdi waktu pemasukan telur gak bsa kental berjejak… it knapa ya mba apa salah dipemakaian gula atau bagaimana? Padahal yg pertama kali saya buat udah bagus banget mba gulanya jg pake gula pasir cma perbedaanny di penggunaan butter dan margarin… mohon jawabannya mba…

    Reply
    • May 12, 2017 at 9:09 am
      Permalink

      Hai mbak Windy, atau Ana, atau Marita? Hihi..nama 3 orang diborong semua nih. So sorry baru balas ya. Jika tidak mengembang ada beberapa kemungkinan:
      1. Apakah wadah yang digunakan sudah benar-benar kering atau masih ada sisa basah air? Karena jika tidak benar-benar dilap kering akan membuat adonan telur gagal mengembang.
      2. Butter memang treatmentnya agak lebih susah dibanding margarin, tidak boleh over mixing juga karena malah tidak akan mengembang. ketika mengocok butter dan gula hingga creamy saja, kemudian masukkan telur satu persatu. Kocok hingga creamy dan agak mengembang. Jangan terlalu lama.

      Bisa jadi saat Mbak menggunakan margarin ngocoknya hingga mengembang sekali jadi tekstur cake nya jadi lebih ringan, dan jika menggunakan butter akan lebih berat.

      Semoga membantu

      Reply

Leave a Reply